Bentrok di Jalur Gaza Kembali Terjadi, 16 Orang Palestina Tewas, 1.400 Terluka

FAJAR.CO.ID, GAZA – Sebanyak 16 orang Palestina tewas dan lebih dari 1.400 orang terluka dalam bentrok di Jalur Gaza, Jumat (30/3) waktu setempat.

Bentrok yang diawali dengan demonstrasi ini adalah aksi massa terbesar yang terjadi sejak Perang Gaza 2014 silam.

Kementerian Kesehatan di Gaza membenarkan, 16 warga Palestina  tewas ditembak pasukan Israel. Sementara lebih dari 1.400 orang terluka, termasuk 758 akibat tembakan langsung dan juga terdampak peluru karet dan gas air mata.

AFP melaporkan, militer Israel telah menargetkan tiga lokasi Hamas di Jalur Gaza dengan tembakan tank juga serangan udara. Hal tersebut memicu demonstrasi ribuan warga Palestina .

Ketegangan memuncak saat kedua kubu saling lempar. Palestina  dengan batu, mengulingkan ban dan bom molotov, sementara Israel dengan peralatan lebih canggih termasuk drone.

Pemerintah Palestina  pun menuduh Israel menggunakan kekuatan yang tidak proporsional. Sementara pihak Israel berkilah bahwa protes dan demo warga Palestina  terkait peringatan Hari Tanah, hanya tameng untuk menerobos perbatasan dan melakukan serangan.

“Itu bukan demonstrasi damai. Ada 30.000 demonstran. Para perusuh menggulingkan dan membakar ban dan melemparkan batu dan bom ke pagar keamanan. Pasukan kami menanggapinya,” ujar salah seorang pejabat militer Israel.

Kondiri terbaru di Gaza ini membuat Dewan Keamanan PBB mengadakan pembicaraan darurat membahas risiko eskalasi lebih. Namun kabarnya Israel dan Palestina belum menemukan titik temu.

“Ada ketakutan bahwa situasi mungkin memburuk dalam beberapa hari mendatang,” kata asisten sekretaris jenderal PBB untuk urusan politik, Taye-Brook Zerihoun. (fajar/jpnn)